Perhiasan Dunia dan Perumpamaan Dunia Bag II

Sambungan dari Bagian I

ليُجاءَنَّ بأقوام يوم القيامة لهم أعمال كجبال تهامة فتجعل هباء منثوراً ويؤمر بهم إلى النار، كانوا يصلون ويصومون ويأخذون هينة من الليل، فإذا لاح لهم شيء من الدنيا وثبوا عليه

"Sungguh kelak pada hari kiamat suatu kaum akan di datangkan, mereka memiliki ‘amalan sebesar gunung Tihamah, lalu ‘amalan itu musnah bagaikan debu yang beterbangan, dan mereka digiring ke neraka. Mereka adalah orang-orang yang mengerjakan shalat, puasa dan rajin bangun malam, namun apabila nampak di bagi kepada mereka sesuatu dari harta duniawi mereka saling berebut untuk mendapatkannya”.


وقال صلوات الله عليه وسلامه: مالي وللدنيا إنما مَثَلِي ومَثَلُ الدنيا كراكب سار في يوم صائف فقال تحت شجرةٍ ساعةً ثم راح

Rasulullah shalawatullahi wa salamuhu bersabda;

“Apa urusanku dengan dunia? Sesungguhnya perumpamaan antara aku dan dunia hanyalah bagaikan seorang pengembara yang berjalan di hari yang panas”, lalu beliau melanjutkan; “Berteduh dibawah pohon sebentar, kemudian ia melanjutkan perjalanannya”.
4 Perkara yang Membuat Islam Seseorang Menjadi Sempurna
مَنْ أَصْبَحَ آمِنًا فِي سِرْبِهِ مُعَافَى فِى جَسَدِهِ عِنْدَهُ قُوْتُ يَوْمِهِ فَكَأَنَّمَا حِيْزَتْ إليه الدنيا بِحَذَافِيْرِهَا

“Barangsiapa di pagi harinya aman di tengah-tengah keluarganya, sehat jasmaninya, ia memiliki persediaan makanan pokok untuk hari itu, maka seakan-akan dunia beserta isinya telah di kumpulkan ke hadapannya”.

((بعثت لخراب الدنيا فمن عمرها فليس مني))

“Aku diutus untuk menghancurkan harta duniawi, maka barangsiapa yang memakmurkannya ia bukan dari golonganku”.
من كانت نيته الآخرة جعل الله غناه في قلبه وجمع له شمله وأتته الدنيا وهي راغمة، من كانت نيته الدنيا جعل الله الفقر بين عينيه وشتت عليه أمره ولم يأته من الدنيا إلا ما كتب الله له

“Barangsiapa yang niyat tujuannya adalah akhirat, maka Allah akan menjadikan kepuasan di dalam hatinya, dan Dia akan menyatukan baginya urusannya yang berserakan, dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan hina. Dan barangsiapa yang niyat tujuannya adalah dunia, maka Allah akan menjadikan kefaqiran berada di depan kedua matanya, dan mencarai beraikan urusannya, dan dunia tidak datang kepadanya kecuali sebatas apa yang telah di tetapkan baginya”.


كن في الدنيا كأنك غريب أوعابر سبيل وعُدَّ نَفْسَك من أهل القبور

“Jadilah kamu di dunia ini seakan-akan orang asing atau orang yang melintasi jalan, dan anggaplah dirimu sebagai penghuni kubur”.

إزهد في الدنيا يحبك الله ، وازهد فيما في أيدي الناس يحبك الناس

“Berlaku zuhudlah terhadap dunia, niscaya Allah akan mencintaimu, dan berlaku zuhudlah terhadap apa yang di miliki orang lain, niscaya orang-orang akan mencintaimu”.

وقال عليه الصلاة والسلام: الدنيا دار من لا دار له ومال من لا مال له ولها يجمع من لا عقل له وعليها يحزن من لا علم له وعليها يحسد من لا فقه له وبها يفرح من لا يقين له

Dan Nabi ‘alaihishshalatu wassalam bersabda; “Dunia adalah rumah bagi orang yang tidak memiliki rumah, dan harta bagi orang yang tidak memiliki harta, hanya orang yang tidak berakhlallah yang mengumpulkannya, hanya orang yang tidak berilmulah yang bersedih atasnya, hanya orang yang tidak fahamlah yang dengki atasnya, dan hanya orang yang tidak berkeyakinanlah yang merasa bahagia denganya”.

Menuju Allah Dengan Berteman dan Bergaul dengan Guru (Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad)

ما سكَن حبُّ الدنيا قلبَ عبد إلا التاط منها بثلاث: شغل لا ينفك عناه، وفقر لا يدرك غناه، وأمل لا ينال منتهاه

“Cinta dunia tidak akan menenangkan hati seorang hamba melainkan akan melekat padanya tiga macam perkara, yaitu; Kesibukan yang terus-menerus menyusahkannya, kefaqiran yang tidak pernah mengenal cukup, dan angan-angan yang tidak pernah mencapai puncaknya”.

إن الدنيا والآخرة طالبتان ومطلوبتان، فطالب الآخرة تطلبه الدنيا حتى يستوفي رزقه، وطالب الدنيا تطلبه الآخرة حتى يأخذ الموت بعنقه

“Sesungguhnya dunia dan akhirat keduanya adalah yang mencari dan yang dicari, orang yang mencari akhirat akan di cari oleh dunia hingga rizkinya terpenuhi, dan orang yang mencari dunia akan di cari oleh akhirat hingga maut datang merenggut nyawanya”.

ألا وإن السعيد من آثر باقية يدوم نعيمها على فانية لا ينفد عذابها، وقَدَّم لما يقدم عليه مما هو الآن في يديه قبل أن يُخَلِّفَهُ لمن يسعد بإنفاقه وقد شقي هو بجمعه واحتكاره

“Ingatlah, bahwa sesungguhnya orang yang beruntung adalah orang yang lebih mementingkan (akhirat) yang abadi yang keni’matannya kekal daripada (dunia) yang fana yang siksanya tidak pernah berakhir, dan yang menyalurkan apa yang datang kepadanya yang berupa apa saja yang saat ini berada dalam genggamannya (sebagai bekal) sebelum ia menggantikannya kepada orang yang beruntung dengan menginfaqkannya sedangkan ia benar-benar celaka sebab mengumpulkan dan menumpuk-numpuknya”.

(( تعس عبد الدنيا وانتكس فإذا شيك فلا انتقش))

“Celakalah dan merugilah budak dunia, jika tertusuk duri maka ia tidak dapat mengeluarkannya”.
وقال عليه الصلاة والسلام: الزهادة في الدنيا تريح القلب والبدن، والرغبة في الدنيا تكثر الهم والحزن، والبطالة تقسي القلب

Nabi ‘alaihishshalatu wassalam bersabda; “Berlaku zuhud terhadap dunia dapat menenangkan jiwa dan raga, sedangkan cinta terhadap dunia dapat memperbesar kesusahan dan kesedihan, dan pengangguran dapat mengeraskan hati”.

إن النور إذا دخل القلب انشرح له وانفسح، قيل : فهل لذلك من علامة ؟ قال عليه الصلاة والسلام: التجافى عن دار الغرور والإنابة إلى دار الخلود والاستعداد للموت قبل نزوله

“Sesungguhnya cahaya apabila masuk kedalam hati, hati menjadi lapang dan luas”. Beliau ditanya; "Apakah hal itu mempunyai tanda-tanda?’ Beliau ‘alihishshalatu wassalam menjawab; “Menjauh dari tempat yang penuh tipuan (dunia), bersandar ke tempat yang abadi (akhirat), dan bersiap-siap menghadapi kematian sebelum ia datang”.

Kesimpulan Kitab Adab Seorang Murid Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad

وأوحى الله إلى موسى: يا موسى، إذا أحببت عبدي زويت عنه الدنيا، وهكذا أفعل بأحبابي. يا موسى ، إذا رأيت الغنى مقبلاً فقل: ذنبٌ عُجِّلَتْ عقوبته، وإذا رأيت الفقر مقبلاً فقل: مرحباً بشعار الصالحين.

Dan Allah Ta’ala mewahyukan kepada Nabi Musa ‘alaihissalam; “Wahai Musa, jika Aku mencintai hamba-Ku, maka Aku jauhkan dunia darinya, beginilah perlakuan-Ku terhadap para kekasih-Ku. Wahai Musa, jika kamu melihat kekayaan datang menghampiri, maka katakanlah; ‘Inilah dosa yang disegerakan hukumannya’, dan apabila kamu melihat kefakiran datang menghampiri, maka katakanlah; ‘Selamat datang tanda-tanda orang yang shalih’”.


وأوحى الله إلى داود: يا داود، من آثر هوى دنياه على لذة آخرته فقد استمسك بالعروة التي لا وثاق لها، ومن آثر هوى آخرته على لذة دنياه فقد استمسك بالعروة الوثقى لا انفصام لها

Dan Allah Ta’ala lelah mewahyukan kepada Dawud ‘alaihissalam; “Wahai Dawud, barangsiapa lebih mementingkan kesenangan duniawinya daripada kelezatan akhiratnya, maka sesungguhnya ia telah berpegang pada tali yang tidak memiliki kekuatan sama sekali, dan barangsiapa yang lebih mementingkan kesenangan akhiratnya daripada keni’matan duniawinya, maka sesungguhnya ia telah berpegang pada tali yang kuat yang tidak akan putus”.


وأوحى الله إلى عيسى: يا عيسى، قل لبني إسرائيل يحفظوا عني حرفين: قل لهم ليرضوا بدنيِّ الدنيا لسلامة دينهم، كما رضي أهل الدنيا بدنيِّ الدين لسلامة دنياهم.

Dan Allah Ta’ala mewahyukan kepada Isa ‘alaihissalam; “Wahai Isa, sampaikanlah kepada Bani Israil agar mereka menjaga dua kalimat dari-Ku; “Katakanlah kepada mereka agar mereka rela dengan sedikit dari harta demi keselamatan agama mereka, sebagaimana pecinta dunia rela dengan sedikitnya agama untuk keselamatan dunia mereka”.

Kecaman Terhadap Orang Yang Mementingkan Dunia (Hubbud Dunia)

وفي بعض كتب الله المنزلة: أهون ما أنا صانع بالعالم إذا ركن إلى الدنيا أن أخرج حلاوة مناجاتي من قلبه.

Didalam salah satu kitab yang Allah Ta’ala turunkan disebutkan; “Hukuman Paling ringan yang Aku berikan pada orang ‘alim apabila ia telah bergantung pada dunia adalah; Aku keluarkan rasa manisnya bermunajat kepada-Ku dari dalam hatinya”.

ويروى عن الله تعالى أنه قال للدنيا: يا دنيا ، مُرِّي لأوليائي ولا تحلِّي لهم فتفتنيهم

Telah di riwiyatkan dari Allah Ta’ala bahwa Dia berkata pada dunia; "Wahai dunia bersikap pahitlah kepada para kekasih-Ku dan janganlah engkau bersikap manis kepada mereka niscaya engkau akan memfitnah mereka"
.
Kitab; "Risalatul Mudzakarah Ma'al Ikhwan Al Muhibbin Min Ahlil Khair Wad Din"

Karya; Al Habib 'Abdullah Bin 'Alwy Al Haddad Rahimahullah Wanafa'ana Bihi Wabi 'Ulumihi Fid Daraini Amin...

Artikel Terkait:

Silahkan berikan komentar Anda terkait dengan isi artikel di atas, komentar sopan dan tidak meninggalkan spam. Terima kasih

Disqus Comments

Cookie

Situs web ini menggunakan cookie untuk memastikan Anda mendapatkan pengalaman terbaik di situs web kami clicking on more information