Menuju Allah Dengan Menjaga Diri dari Maksiat dan Tipu Daya Dunia (Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad)

Fasal ke Empat

"Menjaga anggota badan dari maksiat dan tertipu dengan fitnah dunia".

"فصل"
وعلي المريد ان يجتهد في كف جوارحه عن المعاصي والآثام, ولا يحرك شيئا منها إلا في طاعة, ولا يعمل بها إلا شيئا يعود عليه نفعه في الآخرة.

KiatJitu.com - Dan seorang murid (penempuh jalan menuju Allah) harus bersungguh-sungguh di dalam mencegah anggota badannya dari melakukan kemaksiatan dan dosa, janganlah ia menggerakkan anggota badannya sedikit pun kecuali dalam hal ketaatan, dan janganlah beramal dengan anggota badan kecuali pada sesuatu yang manfaatnya akan kembali padanya kelak di akhirat.
Muqoddimah Risalah Adabu Sulukil Murid (Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad)

Menjaga Diri dengan Menjaga Lisan

وليبالغ في حفظ اللسان فإن جرمه صغيرة وجرمه كبيرة, فليكفه عن الكذب والغيبة وسائر كلام المحظور, وليحترز من الكلام الفاحش, ومن الخوض فيما لا يعنيه, وإن لم يكن محرما فانه يقسي القلب ويكون فيه ضياع الوقت, بل ينبغي للمريد ان لا يحرك لسانه إلا بتلاوة او ذكر او نصح لمسلم او امر بمعروف او نهي عن منكر او شيئ من حاجات دنياه التي يستعين بها على اخره,
وقد قال صلى الله عليه وسلم: "كل كلام ابن آدم عليه لا له إلا ذكر الله او امر بمعروف او نهي عن المنكر".

Dan seorang murid (penempuh jalan menuju Allah) hendaknya melebih-lebihkan di dalam menjaga lisannya, sebab lisan itu bentuknya kecil tapi dampaknya besar. 

Hendaklah ia menjaga lisannya dari berbohong, ghibah dan segala hal yang dilarang untuk diucapkan. 

Hendaknya ia juga menjauhi perkataan yang buruk, dan bertandang hal yang tidak ada manfaatnya meskipun bukan hal yang haram, karena perbuatan tersebut akan membuat hati menjadi keras, selain itu juga menyia-nyiakan waktu. 

Bahkan di anjurkan bagi seorang murid untuk tidak menggerakkan lisannya kecuali dengan membaca al-Qur’an, berdzikir, menasehati sesama muslim, atau memerintahkan perbuatan ma’ruf dan mencegah dari perkara mungkar, atau suatu hajat duniawi yang akan membantunya untuk urusan ukhrawinya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda; “Setiap perkataan anak Adam akan kembali kepadanya dengan membawa bencana, dan tidak membawa keberuntungan baginya kecuali berdzikir kepada Allah, memerintahkan pada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran”.

Menjaga Diri Dengan Menjaga Mata

واعلم ان السمع والبصر بابان مفتوحان الى القلب يصير اليه كل ما يدخل منهما, وكم من شيئ يسمعه الانسان او يراه مما لا ينبغي يصل منه اثر الى القلب تعسر إزالته عنه فإن القلب سريع التأثر بكل ما يرد عليه, واذا تأثر بشيء يعسر محوه عنه, فليكن المريد حريصا على حفظ سمعه وبصره مجتهدا في كف جميع جوارحه عن الآثم والفضول, وليحذر من النظر بعين الإستحسان الي زهرة الدنيا وزينتها فإن ظاهرها فتنة, وباطنها عبرة.

Ketahuilah bahwa pendengaran dan penglihatan merupakan dua pintu masuk ke dalam hati, segala hal yang masuk melewati keduanya akan masuk ke dalam hati, sudah berapa banyak perkara yang manusia dengar atau manusia lihat yang tidak sepantasnya pengaruh dari perkara tersebut sampai pada hati, dan sulit untuk dihilangkannya. Karena sesungguhnya hati mudah terpengaruh dengan segala sesuatu yang sampai padanya, dan ketika hati telah terpengaruh oleh sesuatu maka akan sulit menghapus pengaruh sesuatu itu darinya.

Menjaga Diri Dengan Menjaga Pendengaran

Oleh karena itu hendaknya seorang murid (penempuh jalan menuju Allah) berkeinginan kuat untuk menjaga pendengaran dan penglihatannya dalam rangka bersungguh-sungguh dalam mencegah seluruh anggota badannya dari dosa dan perkara yang tiada guna. 

Menjaga Diri Dengan Dari Tipu Daya Dunia

Dan hendaknya ia juga menjauh dari memandang baik pada keelokan dan keindahan dunia, sebab pada dzahirnya terdapat fitnah dan pada batinnya terdapat pengajaran.


والعَينُ تَنظُرُ إلى ظاهِرِ فِتنَتِها والقلبُ يَنظُرُ إلى باطِنِ عِبرَتِها، وكم مِن مُريدٍ نَظرَ إلى شيءٍ مِن زَخارِفِ الدُّنيا فمَالَ بِقلبِهِ إلى مَحبَّتِها والسّعيِ في جَمعِها وعَمارَتِها، فيَنبغي لكَ أيُّها المُريدُ أن تَـغُـضَّ بَصرَكِ عَن جَميعِ الكائِناتِ ولا تنظُرَ إلى شيءٍ مِنها إلا على قصدِ الاِعتبارِ، ومعناهُ أن تذكُرَ عِندَ النّظَرِ إليها أنـَّها تَفنى وتَذهبُ وأنها قد كانَت مِن قَبلُ مَعدومةً، وأنَّهُ كَم نَظَر إليها أحدٌ مِنَ الآدميِّينَ فذهَبَ وبَقِيَت هِيَ، وكَم تَوارَثها خَلفٌ عن سَلفٍ.

Dan mata akan melihat dzahirnya fitnah dunia sedangkan hati akan melihat pengajaran yang terdapat pada dunia, sudah berapa banyak murid (penempuh jalan menuju Allah) melihat perhiasan dunia hingga hatinya tertarik untuk mencintainya kemudian berupaya mengumpulkan dan memakmurkannya?. 

Wahai murid, seharusnya engkau memejamkan penglihatanmu dari segala hal yang ada (di dunia), janganlah engkau melihat pada sesuatu darinya kecuali hanya bermaksud i’tibar (mengambil pelajaran). Artinya ketika engkau melihat dunia engkau menjadi ingat bahwa dunia itu akan sirna dan musnah, karena dunia akan tetap ada sebelum ditiadakan. 
Perjalanan Seorang Hamba Menuju Allah (Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad)
Sudah berapa banyak seseorang dari anak Adam yang melihat dunia kemudian hilang sedangkan dunia tetap ada, dan sudah berapa banyak generasi yang datang kemudian mewarisi dunia sebagai ganti dari generasi yang telah lalu?.


وإذا نظَرْتَ إلى الموجوداتِ فانظُر إليها نَظَر المُستدِلِّ بِها على كَمالِ قُدرةِ مُوجِدِها وبارِئِها سُبحانَهُ، فإنّ جميعَ الموجوداتِ تُنادِي بِلسانِ حالِها نِداءً يَسمعُهُ أهلُ القُلوبِ المُنَوَّرةِ، النّاظِرونَ بِنورِ اللهِ- أن لاَ إِله إلاّ اللهُ العزيزُ الحكيمُ.

Dan ketika engkau melihat perkara yang maujud, maka lihatlah ia dengan pandangan sebagai petunjuk atas kesempurnaan kekuasaan Dzat Maha Suci yang mewujudkan dan yang menjadikannya, karena sesungguhnya segala hal yang maujud akan berseru dengan lisan halnya dengan seruan yang dapat didengar oleh pemilik hati yang bersinar terang dan memandang dengan cahaya Ilahi; “Tiada Tuhan selain Allah yang Maha Mulia lagi Maha Bijaksana”.
Baca juga :
Menuju Kepada Allah dengan Taubat dan Menjauhi Dosa (Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad)
Menuju Allah Dengan Menjaga hati (Karya al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad)

Kitab; Risalah Adabu Sulukil Murid

Karya; al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad





Artikel Terkait:

Silahkan berikan komentar Anda terkait dengan isi artikel di atas, komentar sopan dan tidak meninggalkan spam. Terima kasih

Disqus Comments

Cookie

Situs web ini menggunakan cookie untuk memastikan Anda mendapatkan pengalaman terbaik di situs web kami clicking on more information